Percakapan Kota Bau Bau

Malem ini ceritanya sambil leyeh-leyeh nonton on the spot, saya dan emak duduk di ruang depan tivi seperti biasanya.

Ngobrol ngalor ngidul, soalnya saya lagi nggak bete makanya nggak ada sesi curhat kali ini wakakakak…..

Tadi siang saya sempet pesen sama bapak. Biar lulurnya dipacking tok, besok daku aja yg kirim *soalnya bokap emang msh dlm masa pemulihan*

Nah, barusan ni… si emak saya nanya :
Emak : nduk, lulurmu iku mau kok gak dikirim?
Saya : iya, besok aja. Soale lupa mo dikirim pake apa…
Emak : lha tadi katanya yg Bau2 jgn dikirim dulu…?
Saya : *mikir* maksudnya?
Emak : itu lho smsmu tadi kn bilang *yang Bau2 jgn dikirim dulu*, emang yg Bau apanya?….
Saya : buahahaha *ngakak* bukan bau bu… itu nama kota di Sulawesi… namanya kota Bau2…
Emak : *gantian mikir lama* owalah jadi Bau2 ki maksudnya kota Bau2… tak kira nek lulurmu ki ada yg Bau, perasaan dah tak cium2 gak ada yang Bau. Aku kan bingung…
Saya + emak : *ngakak* sampe sakit perut hihihi….

The end.

Sebelumnya, mohon maaf…. tidak ada maksud menyinggung kota Bau – Bau ya….. tapi akhirnya emak saya tau klo di Indonesia ada kota bernama Bau-bau 🙂 salam.

Advertisements

Puasa “Dulu” vs Puasa “Sekarang”

 

Haii…….

Udah lama ya nggak nulis-nulis lagi disini….  Maklum daku sibuk berat *halah alesan*…. Pengen mencurahkan hati sebentar, biar kepala nggak meledak gara2 “menahan sesuatu” di dada….

 

Yap!!… seperti di Judul saya, yang dikasih tanda petik adalah kata2 “Dulu” dan “Sekarang”, memang bedanya di dulu dan sekarang….

Tapi PUASA nya memang tidak ada bedanya dari dulu jaman Nabi Muhammad SAW sampai sekarang sampai “mungkin” 1000 tahun lagi…. hehehe  tapi apa yang sebenarnya Cobaan yang diberikan Allah SWT saat kita berpuasa….

Dulu waktu saya masih kecil, yang namanya puasa itu jadi sedikit “momok” tapi ngangeni *kata orang jawa*…. Kenapa?? karena buat saya, puasa itu berat karena saya (waktu itu masih kecil) takut kehausan atau kelaparan, jadi bikin badan lemas lunglai tak bertenaga…. :halah lebay lagi:….. Tapi kalo dipikir2, justru puasa malah paling enak waktu kita masih kecil…. Gak percaya???!!!!

Sekarang, setelah menjalani kehidupan selama twenty *something* years, terutama  setelah masuk ke kantor yang penuh liku-liku ini…. Jadi berasa yang namanya puasa…. Tujuan awal puasa adalah menahan hawa nafsu…. Yah!!! saya baru mengerti apa arti “hawa nafsu” itu dalam arti yang sebenarnya…. Menahan emosi (emosi itu macam2 ya, marah, sedih, menggunjing alias ngrasani), menjaga hati, lebih kepada arah psikis, alias hati….

Kalau cuma menahan haus dan lapar itu lewat…!!! …. Gak masalah….. hehhe….

Tapi soal menahan hati, you know lah….

Memang benar, jangan sampai puasa hanya dapat lapar dan hausnya saja….

 

#SekedarCerita….

Ketika sebuah “amarah” dipertaruhkan.

Ada beberapa hal yang sedikit ku perhatikan akhir-akhir ini.

Yach, kerja di institusi pemerintah memang mudah… Mudah dalam pekerjaannya (lebih pada pekerjaan administratif, -red)… Tetapi sulit mengendalikan “sifat” masing-masing individu… Sungguh ruarrrr biasa….!!! Grrr…..

Terkadang sebenarnya bukan masalah besar yang harus ditanggapi dengan “panasnya hati”. Tetapi ujung-ujungnya jadi ribet. Tanpa harus bilang “maaf”-pun, kadang masalah itu sendiri bakalan hilang… Tetapi ya namanya aja manusia… Yang gampang dibikin susah, keburu udah susah, ngeluh deh kesana sini… *hellow……???*

Well, ini bukan masalahku sebenarnya, tetapi masalah “kami”. Ya, tidak hanya satu orang yang berperan di kasus kali ini.  Awalnya aku juga kecewa dengan perlakuan itu, gak adil-lah, kok cuman gw mulu nih, dituduh salah lah…. namanya juga cewek, kalo gak nangis gak afdol hahaha… tapi dapet masukan dari nyak babe, temen2 deketku yg super duper spesial *pake telor*, akhirnya aku bangkit dari keterpurukan Bwahahahahaha…..

Akhirnya aku gak merasa lagi tersakiti, life must go on *begitu katanya?*, kalo kataku sih “hajar aja” itu rasa-rasa yang nggak ngenak’in… Berbekal sifat “cuek”, ikuti aja cara mainnya… Tapi entah dengan rekan2ku yang lain, sepertinya belum menemukan cara utk memadamkan #api…

Kalo nyak saya bilang, “kamu dipukul skala 10, bales dengan skala 20”…

Kalo babe saya bilang, “orang itu macem2 karakternya, jangan pernah memulai sebuah #kemelut”

Kalo saya bilang, “anda punya masalah dengan si X? selesaikan sendiri, jangan bawa2 saya!!” (malah curcol haha, -red)

======================================= end========================================

Antara Komunitas dan Debit

Sebelumnya karena ini menyangkut kode etik sebuah komunitas, saya tidak menyebutkan nama komunitas itu…

Awalnya saya ditawari oleh komunitas ini, mereka baru melakukan kampanye soal “global warming” di depan kantor Pos Pusat Yogyakarta. Dijelaskanlah oleh mereka secara “gamblang” tentang pemanasan global yang memicu rusaknya berbagai ekosistem di bumi dan lain sebagainya… mereka mengajak kita untuk melakukan penghijauan dan sebagainya…

Karena terburu waktu, saya minta intisari dari penjelasan mereka itu.

That’s the point,  DONASI

Well, saya fikir dengan metode transfer pun selesai. Ternyata tidak, mereka menggunakan debit… Jadi setiap bulan mereka akan melakukan pemotongan otomatis dari rekening kita, what’S!!!!

TAPI, mereka akan melakukan debit APABILA saya sudah MENGKONFIRMASIKAN secara tertulis (email) atau TELEPON ke komunitas itu, bahwa saya “IYA, SAYA AKAN DONASI sejumlah Rp. Xxx.xxx SETIAP BULAN KE KOMUNITAS ITU.” à saya tertarik donasi karena statement ini.

*enakmen langsung debit, kene nganggo mbotgawe jhe le entuk duit*

Sejak saat itu, saya TIDAK PERNAH ditanya soal “bagaimana?jadi melakukan donasi?” melalui email/telp/sms, yang dikirim ke email saya hanya soal pengetahuan global warming.

Dan ternyata, tanggal 8 Februari 2011, telah dilakukan pendebetan dari komunitas itu… Lumayan lah, 100k….

Saya telepon ke CS Mandiri 14000, dan melakukan konfirmasi. Saya fikir bisa dilakukan stop pendebitan dari komunitas lewat CS Mandiri itu, ternyata oh ternyata? Saya harus melakukan konfirmasi STOP ke Komunitas-nya dulu…. SIAAALLLLL!!!!

Sudah saya kirim email ke komunitas itu perihal konfirmasi atas debit di rekening saya, dan sekedar “mengingatkan” lagi tentang komitmen mereka.

Ini beberapa alasan kenapa saya pingin melakukan donasi :
1.       Komunitas itu bukan komunitas kemaren sore, saya lihat di websitenya kalau komunitas ini sudah memiliki banyak link di luar negeri.
2.       Komunitas ini bicara soal alam, global warming dan penyelamatan dunia. *like it*

Kecurigaan saya :
1.       Ketika kita akan donasi, kenapa harus menggunakan fasilitas DEBIT, bukan transfer yang lebih fleksibel. Fasilitas DEBIT seakan-akan sedikit “memaksa”
2.       Iya kalau jumlah-nya sesuai dengan form yang mereka ajukan (100k, 200k, dst). Lha kalau ketambahan angka ‘0’ satu aja, udah berabe kan??

Saran buat kita :
1.       Hati2 terhadap ajakan sebuah komunitas apapun untuk melakukan donasi pakai DEBIT. Jangan MAU!!!!
2.       Kalau perlu, berikan nomor rekening palsu, email palsu dan nomor handphone palsu!! *GEREGETAN GW*

Saran buat komunitas “itu” :
1.       Untuk melakukan pendebitan, sebaiknya konfirmasikan ulang kepada pihak yang memiliki rekening tersebut, jangan semena mena!!
2.       Konfirmasi dari pemilik rekening sebaiknya tertulis, EMAIL!! Bukan per telepon!! Supaya ada bukti tertulis.

Well, segini saja curcol saya… Semoga dapat dimengerti oleh khalayak,
Terbuka untuk komentar, silahkan

Cyber Crime – Muhibudin –

Maaf sebelumnya kepada Pihak Perusahaan yang akan saya sebut di dalam posting ini, termasuk nama-nama yang mungkin tidak ada sangkut pautnya dalam penipuan “kecil” ini.

Sekitar akhir tahun 2008 kemarin, saya sempat kenal dengan orang bernama MUHIBUDIN, orang tersebut memang pelaku bisnis dibidang yang sama seperti saya (simplisia utk jamu/bahan jamu). Waktu itu memang harga yang ditawarkan si penipu ini lebih “murah”. Yah, secara saya pemain baru jadi belum mendapatkan supplier yang cukup signifikan bt saya.

Terjadilah beberapa transaksi barang, saya memesan barang A,B,C sejumlah beberapa kilo. Well, hitung2an total sekitar 160.000. Selama ini transaksi saya sama orang2 diluar sana sih baik-baik aja, jadi ketika saya transfer uang tersebut ke MUHIBUDIN, tidak ada kecurigaan sama sekali (dudulz….!!!) Continue reading

Rescue Time

Rescue your time, alias selamatkan waktumu….

Kemarin2 sih aku males banget masang software ini di kompie kantor, yah secara hardisk di kantor masih yg jadul *krn yg baru belum dipasang*.. Yang kedua, ntr ketauan “gawean”ku dikantor ngapain gyahahahaha….

Tapi sekarang baru kerasa OKnya make ni software, paling tidak kita lebih bijaksana menggunakan uang dari kantor (GAJI)… alias memang ngerjain tugas kantor… bukannya nyambi jualan LULUR, gyahahahahah……

Kalau ngerasa gaji kamu dikit, yaudah keluar aja… jadi entrepreuner sejatih :D… saya sih masih kiyak kiyukkk *klo orang jawa tahu*…. Makanya mohon dimaafken kalau ada yang telepong diantara pukul 07.30 – 14.30, saiah jarang angkat telepong :D….

Yuk mari, yg mau coba sopwer ini silakeun di dunlud di http://www.rescuetime.com

Posting gak Penting

Sudah hampir 2 bulan saya nggak posting disini,

ntah saking banyaknya ide di otak saya, sampe gak bisa dikeluarin atau malah sama sekali NO IDEA? Posting kok yo ndadak mikir, 😀 mbok seperti temen sekaligus sodara saya ini . Dia bilang, isi di webnya dia itu gak penting… saking nggak pentingnya sampe2 ada orang gak penting yg dibahas habis2an di blognya :))…

Nek ak posting koyo ngunu, PR webku munggah gak yo… sapa tau iso menaikkan derajat web kita gyahahahaha… metode SEO baru, yo ra om…

Note : posting pake post2blog